Hari ini ayah ajak Azzam memancing,,, (belajar memancing he he,,,). Kami memancing di pinggir sungai Martapura (diatas tongkang yang ada di belakang pabrik Plywood) Ayah membawa 3 pancingan (2 pancingan beneran, 1 pancingan dari bilah kayu,,,),,

Azzam,, Hmm jangan ditanya,, pokoknya super duper excited,, Biarpun tongkangnya goyang goyang kena ombak sungai,, Azzam tetep semangat,,!!

Kata Ayah di Sungai ini masih buanyaaak buanget ikannya,, Ada ikan Patin, ikan Sanggang, ikan Klabau (atau ikan Tawes), ikan Baung, ikan Lais, ikan Pipih, dan monsternya ikan sungai di Kalimantan ikan Tapah (yang besarnya ngga kira kira,,),,

Di Sungai martapura ini juga buanyak udangnyaa,, Kalo yang ini sih, Azzam udah buktiin sendiri,, Ayah sering dapat udang waktu mancing dan Azzam sudah ngerasain enaknya udang sungai,,, Ayah pernah dapet udang galah raksasa loh,,,

Beda sama Kali Ciliwung di Jakarta,,,

Sebenernya jenis ikannya sama seperti jenis jenis ikan di Sungai Ciliwung jaman dulu,,, Tapi ikan ikan di sungai Ciliwung sekarang sudah habis (kabur ngga tau kemana,, he he,,) karena Limbah orang orang yang buang sampah sembarangan,, Sisanya tinggal ikan Sapu Sapu doang,, Ikan yang paling tahan di tempat yang amat sangat kotor,,!!!

Jadi supaya ikan ikan nya di Sungai Martapura tetep banyak, harus dijaga dari limbah limbah,,,

Sekarangpun sebenernya sungai Martapura sudah tidak seperti dulu,, karena sungai Martapura digunakan untuk lalulintas air yang utama di Banjarmasin, banyak kapal kapal yang mengotorinya dengan limbah bahan bakar seperti oli dan solar, dan dipinggir sungai banyak pabrik pabrik Plywood yang juga membuang limbahnya ke dalam sungai,,

Waah kalau tetep banyak yang buang limbah seperti itu,, jadi seperti apa ya Sungai Martapura 30 tahun dari sekarang,,,?? ikan ikannya masih pada betah ngga ya,,,??

Hmm,, Belajar itu bisa dimana aja kan,,,

Terimakasih ya Alloh,, atas sungai se-elok ini dan atas alam se-kaya ini,, Semoga kami tetap amanah menjaga bumi-Mu,, Aamiin,,

Advertisements