Bang jali kebingungan bukan kepalang, lantaran ongkos  buat naek ojeg yang cuma selembar mendadak  ilang dari atas TV. Sementara si Udin, anak pertama bang jali yang lagi belajar, punya hobi masukin duit kecelengan ayam punyanye. Saking keasikannya celengan ayamya bisa dimasukin apaan aja, si Udin belon ngerti kalo  duit kertas yang ada di atas TV punya bapaknya juga ikut dimasukin.

“ Uuudinn…ngeliat duit bapak ga diatas TV…? Kate bang jali ke si Udin yang lagi asik maenan celengan ayam. “ Udah… udah aku kasi makan ke ayam aku…” jawab si Udin. “ Kan udah bapak bilang…”kasi makan ayamnye pake duit recean aje…” Bang jali nimpalin si Udin. “Iya..tadi ayamnya aku tanya dulu…” mau makan ga…? ” katanya…ayamnya belon laper…” Jawaban si Udin bikin bang jali kelimpungan sambil terus nyari akal biar bisa tetap berangkat sampe ketempat kerjaan.

Sekelumit cerita dan dialog diatas mungkin pernah kita temui, dan kebetulan kami pernah mengalami kisah yang mirip. Sebagian orangtua mungkin pernah mengajarkan untuk hidup hemat, karena hemat bukan sekedar pepatah yang bisa menjadikan kaya. Seorang anak itu sangat mudah sekali menirukan apa saja yang dilihat dan didengar dari orang-orang terdekatnya. Bila baik yang ia dengar ia akan menirukan kebaikan itu, atau baik yang ia lihat akan lahir kebaikan pula dari apa yang ia lihat atau kebaliknya justru yang dapat menimbulkan “petaka’ dalam rumah.

Karena kita sudah terlalu sering mendengar dan melihat dari mana saja baik tanyangan televisi ataupun di media. Para orangtua dengan sadar telah mewariskan kekerasan dan ketidakbaikan yang langsung direkam oleh seorang anak yang berada dekat dengan lingkungan keluarganya. Apa jadinya bila seorang anak sudah dipaparkan suasana yang tidak pas untuk ia rekam di zaman kekanakannya….?

” Perlindungan yang dilakukan oleh seorang ayah terhadap anaknya adalah melebihi kokohnya sebuah benteng pertahanan, ia tak akan tembus oleh kekuatan apapun “